Sesadar Kini


Kunikahi engkau bisu sepi dalam miris dengki

Gelak mengguncang lusinan pancang
tercenung sendiri menguliti tiap aksara
yang bersetubuh tadi
kupilah dari gemuruh menanjak tenang
Kisah pilihan yang seharusnya mendekat
tertawa cekat hanya memandang tak lekat
hingga lututku hitam mengadu aspal
dia tetap menjadi pilar yang pongah tak menyesal

Seharusnya aku tau...
bahwa hadirku tetap hanya sendiri
walau aku ditelanjangi mata mata jalang tak bernyali aku harus menutup aurotku dengan dua tangan ini

Apa ada yang hadir memberikan pinjaman perca? tak ada!!!

Ketika tertindih aku harus melepas diri ini kemudian bangkit selanjutnya pergi itu saja ternyata....

Achh mulai sekarang yang harus dipikirkan adalah
menguatkan kedua kakiku sendiri mengepalkan dua tanganku ini
dan menyumpal mulutku begini

Tanpa suara tanpa tawa tanpa cerita hanya bisu yang ditinggalkan sebagai kenang

Oleh Kejora Jingga

Top Blogs

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Inpirasikan komentar anda dan berbagilah jika anda menyukai.

Search

Komisi Gratis | Bisnis Online Tanpa Modal

Mulailah Bisnis Anda Sekarang

web4invest murah berkah bisnis

  © Wong Ra Ngerti Copyright 2011 by Segoro Ombo Blogspot